x

Prof Nahlah Penasehat Grand Syaikh Al Azhar Berkunjung ke At Taujieh Al Islamy 2 Andalusia

waktu baca 3 menit
Sabtu, 22 Jun 2024 19:08 0 34 Tim Redaksi 1

BANYUMAS, L86News.com – Sungguh sangat mulia dan istimewa. Kiranya itulah, yang dirasakan oleh Ponpes At Taujieh Al Islamy 2 Andalusia, Leler, Kebasen, Banyumas. Pasalnya, pesantren dengan 3 ribu lebih santri, secara khusus dikunjungi Penasehat Grand Syaikh Al Azhar Ahmad Thayyeb, Prof. Dr. Nahlah Shabri Al Sha’idy.

Demikian disampaikan Pengasuh Ponpes At Taujieh Al Islamy 2 Andalusia, KH Zuhrul Anam Hisyam atau Gus Anam. Profesor Nahalah, kata Gus Anam hadir di Leler, Kebasen, Banyumas dengan agenda Utama menjadi pembicara dalam Haflah Akhirussanah dan Harlah ke 11 mulai 20-24 Juni mendatang.

“Sungguh kemuliaan dan keistimewaan tiada terkira dari Allah atas kedatangan Profesor Nahlah di pesantren kami. Tentu ini keberkahan tersendiri, sebab datangnya ulama perempuan dunia dan orang penting di Al Azhar, Kairo, Mesir,” kata Gus Anam, Sabtu (22/6/2024).

Untuk diketahui, Profesor Nahlah selain sebagai penasehat (mustasyar) Grand Syaikh Al Azhar Ahmad Thayyeb juga Dekan Kuliyatil Ulum Liddirasatil Ulya. Sekaligus menjadi Direktur Pusat Pengembangan Mahasiswa Asing di Mesir (Markaz Tathwirul Wafidin).

“Alhamdulillah Profesor Nahlah berkenan memberikan ilmunya dalam Haul KH Maimoen Zubair (Mbah Moen) ke-5 di pondok kami. Ada lebih dari 5 ribu Ikhwan thoriqoh yang hadir dan mendapat siraman ilmu langsung dari mauidzoh Profesor Nahlah,” kata Gus Anam lagi.

Agenda ilmiyah Profesor Nahlah sendiri ada beberapa forum. Mulai dari Haul Mbah Moen, Seminar Internasional yang digelar Ma’had Aly Andalusia dan intensif program dengan para santri Ponpes At Taujieh Al Islamy 2 Andalusia. Dalam kunjungannya, Profesor Nahlah menyebut sudah menyiapkan dua ‘hadiah’ untuk para santri Gus Anam.

“Alhamdulillah Profesor Nahlah menyatakan menyiapkan beasiswa Al Azhar untuk 2 santri kami. Selain itu, juga berjanji akan mempererat Kerjasama Andalusia Banyumas dengan Al Azhar Mesir dengan mengirimkan dosen tenaga pendidik kesini,” kata Gus Anam lagi.

Pesantren asuhan Gus Anam sendiri saat ini memiliki sejumlah Lembaga formal. Mulai dari SMP Islam Andalusia 1 dan 2, SMA Islam Andalusia, Madrasah Aliyah Andalusia, hingga Ma’had Aly Andalusia (Kampus Pesantren). Yang paling baru, sudah keluar juga izin operasional untuk Pendidikan Diniyyah Formal (PDF) jenjang Wustho dan Ulya (setara SMP dan SMA).

Lebih dari 5 tahun terakhi, Gus Anam juga mendatangkan langsung pendidik dari Mesir. Yang saat ini sudah mukim di Leler, Banyumas ada Syaikh Thoha Abdul Wahhab Ar Rasikh Bersama keluarganya. Syaikh Toha menjadi pengajar santri dan mahasantri di Ma’had Aly Andalusia. Adapun titik tekan santri oleh Gus Anam adalah kemampuan dan penguasaan santri pada Bahasa Arab sebagai kunci Utama menguasai ilmu agama.

Prof. Dr. Nahlah Shabri Al Sha’idy secara khusus menyatakan kekagumannya pada santri Andalusia. Terutama, karena keteguhan para santri mempelajari Bahasa al quran (nahwu, shorof, balaghoh) dengan kitab kuning dan sunggunh-sungguh.

“Saya merasa sangat Bahagia, mendapati para pelajar semangat mempelajari bahasa alquran dengan kemampuan yangg bagus. Saya berkeyakinan para antri mempunyai masa depan yangg gemilang. Saya bersedia memberia kuliyah bulanan lewat online,” kata Profesor Nahlah seperti diterjemahkan Gus Anam.

Reporter : Djito/Djarmanto-YF2DOI


Eksplorasi konten lain dari L86News.com

Berlangganan untuk dapatkan pos terbaru lewat email.

LAINNYA
x
x

Eksplorasi konten lain dari L86News.com

Langganan sekarang agar bisa terus membaca dan mendapatkan akses ke semua arsip.

Lanjutkan membaca